ziggy-marley

David Nesta “Ziggy” Marley (lahir 17 Oktober 1968, Trenchtown) adalah pemenang Grammy musisi Jamaika. Dia adalah putra sulung Rita dan Bob Marley, reggae akar yang legendaris penyanyi. Ibunya Rita menelepon dan membaptisnya Daud, tetapi ayahnya Bob memberinya julukan “Ziggy” merujuk pada nama panggilan masa kecilnya. Lahir di Saint Ann Parish, Jamaika, Marley belajar cara bermain gitar dan drum dari ayahnya.

Sebagai penduduk asli Kingston, Jamaika, Ziggy Marley pertama duduk di pada sesi rekaman dengan band ayahnya, rombongan reggae legendaris Bob Marley And The Wailers, ketika ia berusia sepuluh tahun.

Bergabung dengan tiga bersaudara untuk menjadi The Melody Makers, Ziggy dibuat suara menggetarkan jiwa sendiri campuran blues, rnb, hip-hop dan akar reggae.

Setelah dua album pertama mereka, Play The Game Kanan (1985) dan Hei Dunia! (1986), The Melody Makers memperoleh Grammy pertama mereka (Best Reggae Perekaman) untuk Partai Sadar (1988), album yang diproduksi oleh Talking Heads Chris Frantz, Tina Weymouth yang mencakup lagu-lagu hit “Tomorrow People” dan “Jumpalitan Down.”

Album berikutnya termasuk peraih Grammy Satu Bright Day (1989), Jamekya (1991), Joy dan Blues (1993), Online Seperti Kami Ingin 2 B (1995), pemenang Grammy ketiga mereka Fallen Babel (1997), Spirit of Music (1999) dan Ziggy Marley & Melody Makers Live, Vol 1 (2000), yang menampilkan beberapa hits terbesar mereka serta penutup Bob Marley’s “Could You Be Loved.”

Sementara penjualan album oleh jutaan yang tak terhitung jumlahnya dan menjual konser bersama Melody Makers, termasuk tur Eropa baru-baru ini, Ziggy Marley tidak pernah kehilangan pandangan dari dasar iman, persekutuan dan keluarga.

Setelah dua dekade sebagai pendorong kekuatan kreatif di balik The Melody Makers, Ziggy melangkah keluar sendiri dengan album solo pertamanya, Dragonfly (2003). Tidak pernah puas dengan pengulangan keberhasilan masa lalunya, Ziggy menggunakan Dragonfly untuk mengeksplorasi tanah baru dan menciptakan musik khas sendiri identitas sebagai artis solo.

“Bekerja pada saya sendiri memberi saya kesempatan untuk mengambil waktu dan percobaan saya banyak,” kata Ziggy materi di Dragonfly. “Butuh waktu satu tahun untuk menyelesaikan catatan ini. Ini terpanjang yang pernah bekerja di sebuah album. Ini berbeda ketika Anda pada Anda sendiri. Pada suatu titik itu menakutkan dan kemudian di lain itu adalah drive yang membuat Anda fokus lagi. ”

Walaupun anggota yang paling akrab sering merindukan keluarga musik untuk melangkah keluar pada mereka sendiri, untuk Ziggy, debut solo bukan tujuan lama ditunggu-tunggu. “Ini bukan sesuatu yang aku berharap untuk sejak saya mulai melakukan musik,” katanya. “Itu hanya keadaan, dan saya ingin menjadi benar untuk diri sendiri dan apa yang saya rasakan. Catatan memiliki pesan yang kuat dan rasanya enak. ”

Selain menjadi album pertama Ziggy dari bahan solo, untuk Dragonfly ia merasa sudah saatnya untuk perubahan suasana. “Biasanya kami mencatat di Kingston. Lagu-lagu ini ditulis di Jamaika dan dicatat di Amerika. Aku set pertama rekaman di sebuah rumah di Miami dan kemudian pergi ke LA menyewa rumah, menyiapkan peralatan dan pada dasarnya melakukan sisanya di sana. Aku meninggalkan Jamaika untuk sementara waktu, karena sebagai seorang seniman saya harus mengalami hal yang berbeda, untuk melihat dunia dan memiliki energi yang berbeda. Tinggal di satu tempat tidak baik bagi saya dan saya sudah bosan membuat studio musik dalam pengaturan. Aku ingin menjadi lebih seperti kehidupan sehari-hari bagian dari diriku.

“Sebagai seorang individu, saya telah membuka lebih banyak dengan mengadakan perjalanan di luar Jamaika, dan aku sudah lebih mampu bersikap terbuka untuk orang-orang dan ide. Ini membantu saya untuk tumbuh sebagai pribadi berada di luar elemen saya, untuk berada di saya sendiri di tempat asing bertemu orang-orang. Itu bagus bagi saya untuk tidak berada dalam domain saya aman. ”

Bukti-bukti bahwa pertumbuhan di mana-mana di Dragonfly.

Pada tanggal 2 Juli 2006, Ziggy merilis album kedua, Love is My Religion. Ia menyatakan “Album ini dari hatiku,” dan ia merasa bahwa ia memeluk dan emosional spiritualnya sisi kehidupan. Album ini menunjukkan Ziggy datang ke dirinya sendiri sebagai seniman, karena ia menulis semua lagu untuk album dan memainkan hampir semua instrumen.

Love is My Religion adalah bukti Ziggy Marley bakat ketika ia mengikuti jejak ayahnya, Legenda.

http://indoreggae.com/id/wp-content/uploads/2014/11/ziggy-marley.jpghttp://indoreggae.com/id/wp-content/uploads/2014/11/ziggy-marley-150x150.jpgINDOREGGAEmusikNewsZiggy Marley
David Nesta 'Ziggy' Marley (lahir 17 Oktober 1968, Trenchtown) adalah pemenang Grammy musisi Jamaika. Dia adalah putra sulung Rita dan Bob Marley, reggae akar yang legendaris penyanyi. Ibunya Rita menelepon dan membaptisnya Daud, tetapi ayahnya Bob memberinya julukan 'Ziggy' merujuk pada nama panggilan masa kecilnya. Lahir di Saint Ann...