alterntif text
artikel reggae

Musisi Reggae Era Tahun 2000

Musik reggae yang lahir di Jamaika pada akhir 1960-an, genre reggae ini identik dengan orang-orang seperti Bob Marley dan Jimmy Cliff, tetapi generasi baru seluruh seniman yang bermunculan membawa kebangkitan reggae dengan sentuhan modern mereka sendiri. Dari Jamaica’s Etana dan Dubtonic Kru hingga seniman Guinea, Takana Zion, dan the UK’s Stylo G, berikut adalah beberapan musisi reggae yang terbaru:

Etana
Etana, yang namanya diterjemahkan menjadi ‘the strong one’ di Swahili, beremigrasi dari negara asalnya Jamaika ke Florida di mana ia melanjutkan untuk bergabung dengan trio R&B wanita. Stereotip seksual yang terang-terangan dari genre ini disandingkan dengan cita-citanya, dan akhirnya dia kembali ke Jamaika untuk menciptakan suara yang mewujudkan prinsip-prinsip Rastafarian dan penghormatan terhadap wanita. Album debutnya tahun 2008, The Strong One, menguatkan suaranya yang kuat, vokal yang kuat dipasangkan dengan perpaduan eklektik antara reggae, soul, jazz, dan folk sambil tetap berkomitmen untuk mengirimkan pesan spiritual yang positif. Rilis terbarunya, I Rise, terdaftar di antara 10 Album Top Dunia Reggae tahun 2014.

Takana Zion
Seniman Guinea, Takana Zion, mengarahkan pandangannya pada karier musik di usia muda setelah ia menyadari kekuatan musik untuk mengatasi ketidaksetaraan di tanah kelahirannya dan di seluruh dunia pada usia muda. Dimulai di lingkaran Guinea rap dan dancehall, suara Zion berangsur-angsur mengambil suara reggae yang lebih kuat, disemen dengan rilis album ketiganya, Rasta Government, yang direkam dalam ikonik Jamaika, Harry J Studio pada tahun 2009 bersama musisi termasuk reggae dan dancehall artist Capleton. Saat ini salah satu nama terbesarnya, Zion berkomitmen untuk meningkatkan profil reggae Afrika, sering bernyanyi dalam dialek asalnya malinké dan membangun studio rekamannya sendiri di Guinea sejak 2012. game judi uang asli

Chronixx

Sebagai putra bintang veteran reggae Chronicle, mungkin nasib Jamar Rolando McNaughton, alias Chronixx, akan tumbuh menjadi salah satu artis reggae baru terbaik saat ini. Dilahirkan di Jamaika pada tahun 1992, Chronixx mulai menulis dan merekam lagu di masa kecilnya sebelum melanjutkan untuk menghasilkan lagu untuk artis termasuk Munga Honorable dan Konshens. Dia merilis EP debutnya, Hooked on Chronixx, pada 2010, dan melanjutkan tur Eropa pada 2013. Sejak itu, proyek lebih lanjut dengan tokoh-tokoh seperti legenda reggae dan jazz Ernest Ranglin memperkuat posisi Chronixx di kancah musik reggae. Rilisnya pada 2014, The Dread & Terrible Project menduduki puncak tangga lagu reggae iTunes dan Billboard.

Tarrus Riley
Lahir di Bronx pada tahun 1979, Tarrus Riley, pemenang multi-penghargaan, putra legenda reggae Jimmy Riley, sedang merekam musik oleh awal remajanya. Sejak merilis album debutnya, Challenges, pada tahun 2004, bintang ini telah meledak ke panggung musik dengan pertunjukan profil tinggi di Reggae Sumfest dan Jamaican Jazz and Blues Festival, mengumpulkan penghargaan seperti EME Awards’ 2011 Cultural Artiste of the Year. Terlepas dari popularitasnya yang cepat, Riley tetap berkomitmen pada akarnya, menekankan bahwa membuat ‘musik yang membangkitkan pemikiran tentang kesadaran dan pengalaman kulit hitam’ adalah inti dari karyanya, sebuah visi yang ia dukung melalui komitmen pada gerakan seperti BLAKSOIL, yang bertujuan untuk berbicara dengan kesadaran perempuan kulit hitam dan anak-anak.

Stylo G
Pemenang 2014 dari MOBO Award untuk Best Reggae Act, Stylo G lahir di Spanish Town, Jamaika. Dia pindah ke Inggris pada usia 15 dengan ibu dan saudara laki-lakinya (produser dan insinyur Kodi Starr), setelah pembunuhan tragis ayahnya, dancehall artist legendaris Poison Chang. Segera membenamkan dirinya dalam adegan bawah tanah Inggris, Stylo G sejak itu menciptakan suara yang tetap setia pada akar Jamaika dan pengaruh dancehall ayahnya, sementara bersatu dalam genre seperti grime dan dubstep. Karya dan bakatnya bahkan telah mendapatkan pujian dari sesama warga Jamaika dan Olympic gold medalist Usain Bolt.

Rootz Underground
Dibentuk di Jamaika pada tahun 2000, Rootz Underground adalah band beranggotakan enam orang yang musiknya, sementara tetap berpegang teguh pada suara seminari reggae tahun 1970-an dan pesan positif dari Rastafari, menggabungkan suara yang tegang dan organik yang menjadi milik mereka. Dengan merilis album studio mereka Movement pada 2008 dan Gravity pada 2010, mereka telah melakukan tur di 22 negara di seluruh dunia dan tampil di festival terkenal seperti Jamaica’s Rebel Salute dan Reggae Sumfest. Rootz Underground telah memantapkan dirinya sebagai pemain utama di kancah reggae internasional. Album studio ketiga mereka yang sangat dinanti, Return of the Righteous Vol. 1, dirilis di Perancis pada Maret 2015 dan akan dirilis secara global pada 1 Juni tahun ini.

Dubtonic Kru
Berasal dari Jamaika, anggota pendiri Dubtonic Kru, Jubba White dan Strickland Stone yang sudah menjadi tokoh terkemuka dalam adegan akar reggae modern, membentuk band pada awal 2000-an, dengan gitaris Jallanzo, Luke Dixon, dan vokalis Kamau. Kolaborasi ini menciptakan suara khas mereka sekarang; perpaduan antara akar reggae, dub, dan rock dengan lirik yang disadari secara sosial dan basslines yang berdenyut. 2010 menandai era penting bagi Dubtonic Kru, dengan band ini memenangkan Penghargaan Simba CPR (Koalisi untuk Melestarikan Musik) dan 2011 Global Battle of the Bands di Malaysia. Album terbaru mereka, Evolution, dirilis pada 2014 dan menandai titik penting lainnya dalam kebangkitan band reggae root yang sedang berlangsung.

Jah9
Lahir di kota Falmouth, Jamaika barat yang indah dan putri seorang pendeta Baptis, Jah9 kemudian pindah ke Kingston di mana ia dibesarkan bernyanyi di paduan suara gereja dan youth sebelum bertemu dengan teman-teman Rastafari di universitas mendorong perendamannya menjadi akar reggae dan musik dub. Karier musiknya dimulai ketika demo direkam dengan produser Sheldon Bernard didengar oleh penyanyi reggae legendaris Beres Hammond. Single populer seperti ‘Keep Holding On’ dan ‘Warning’ diproduksi segera setelah itu. Dianggap sebagai salah satu suara wanita paling berpengaruh di Jamaika, dan dipuji oleh musisi dan produser Mickey Bennett dari Grafton Studios yang terkenal sebagai ‘Jamaica’s best kept secret’, Jah9 merilis album debutnya, New Name, pada 2013 untuk mendapat sambutan hangat.

Joseph Israel

Seniman Musik Reggae Terbaru
Seorang pemuda dari Oklahoma mungkin bukan penantang yang paling mungkin untuk berkarir di reggae, tetapi berkat pengaruh ayah penggila reggae dan pamannya yang sering membawanya ke Jamaika di masa mudanya, Joseph Israel menjadi terpikat oleh genre tersebut. Album debut Joseph Israel 2005, Gone Are The Days, direkam di Studio Tuff Gong yang legendaris yang didirikan oleh Bob Marley, dan menampilkan sejumlah besar musisi reggae veteran termasuk bassist Chris Meredith dan gitaris ritme Ian ‘Beezy’ Coleman. Sepanjang kariernya, Joseph Israel telah tampil di berbagai acara termasuk Florida’s 9 Mile Music Festival dan California’s Reggae on the River. Pada tahun 2014, ia merilis album keduanya yang sangat dinanti Kingdom Road.

Natty
Dilahirkan di San Francisco pada tahun 1983 dan dibesarkan di London, Natty tumbuh dengan selera musik eklektik orang tuanya, yang berkisar dari musik rakyat Neil Young hingga Motown dan Bob Marley. Bekerja sebagai sound engineer di London’s Sphere Studios, Natty terinspirasi untuk membuat musiknya sendiri yang mengatur open mic night, Vibes and Pressure, di mana penampilannya menarik perhatian Atlantic Records yang kemudian menandatangani kontrak dengan artis dan merilis album debutnya, Man Like I, pada tahun 2008. Setelah berpisah dengan Atlantic Records dan membuat label sendiri, Natty mulai merekam album keduanya, Release The Fear, yang dijadwalkan untuk rilis pada tahun 2015.

back to top