alterntif text
artikel reggae

Perjalanan Musik Reggae


Musik reggae berakar di Jamaika, dan meskipun sekarang menjadi genre global utama, ia tetap bercirikan di sana. Sementara musik reggae memang memiliki variasi dalam dirinya sendiri, itu stereotip santai, dengan ketukan lambat, melodi cerah, dan lirik patois sosial atau religius, yang semuanya dapat dilihat sebagai representasi musik cara hidup Jamaika.

Reggae mulai dikenal sejak akhir tahun enam puluhan, sebagai jenis musik yang mirip tetapi dapat dibedakan dengan ska, yang telah mendominasi musik Karibia sebelumnya. Kecepatan reggae lebih lambat dari ska, dan lebih bass heavy, dan dingin. Pelopor awal adalah Toots and the Maytalls, yang disarankan untuk memberi nama genre tersebut, atau setidaknya membawanya ke kesadaran yang lebih luas, dan ekspor utama genre tersebut, Bob Marley and the Wailers.

Bob Marley sejauh ini adalah artis reggae terbesar yang pernah ada, dan merupakan alasan utama reggae menyeberang ke negara lain, karena ia menjadi salah satu musisi paling terkenal dan ikonik sepanjang masa. Bahkan setelah kematiannya pada tahun 1981, popularitasnya masih tersebar luas hingga saat ini, dengan warisannya tetap hidup, tidak hanya di Jamaika, tetapi di seluruh dunia, dan dari generasi ke generasi. Album ‘Best of’ Legend ‘Legend’ adalah salah satu rekaman global terlaris, dengan hampir 30 juta penjualan.

Sementara instrumen yang dimainkan oleh band reggae sebagian besar adalah gitar, bass, drum, dan vokal standar, suara yang dibuat bersifat pasti untuk genre tersebut. Bass squelching umumnya di garis depan, hi hat sering mendominasi drum kit, dan set up juga dapat diiringi oleh bongo atau drum baja atau keyboard atau terompet Prancis. Ini menciptakan suara yang dapat dikenali dari kesederhanaan santai dengan kedalaman dan jiwa.

Setelah musik reggae telah menyusup ke Inggris, AS dan negara-negara lain, keluaran dan pengaruhnya terus berkembang; Island and Trojan Records merilis single dan album oleh artis reggae; Eric Clapton dan The Clash termasuk di antara mereka yang menggunakan reggae dalam lagu-lagu mereka, karena lagu itu bersilangan dengan genre lain, terutama punk rock; dan reggae mulai memasuki tangga lagu pop, melalui band-band seperti UB40.

Saat ini, genre ini dikenal di mana-mana, dengan tetap mempertahankan tradisinya. Dari ruang dansa Jamaika hingga popularitas Barat, reggae masih hidup lebih kuat dari sebelumnya baik dalam asal maupun perkembangannya.

back to top